Pesan Aher Untuk Kemajuan Umat Islam

Gubernur Jabar Ahmad Heryawan ketika membuka Ijtima Nasional BKSPPI di Aula Masjid Az-Zikra, Sabtu (18/3/2017). (suara-islam.com) 
Tarqiyah.com - Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan hadir membuka Ijtima Nasional Badan Kerjasama Pondok Pesantren Indonesia (BKSPPI) di aula Masjid Az Zikra Sentul Bogor, Jawa Barat, Sabtu (18/3/2017).

Dalam sambutannya, pria yang akrab disapa Kang Aher itu mengatakan ada empat komponen yang harus dipersiapkan agar umat Islam bisa lebih maju ke depannya.

Pertama, kata Kang Aher, harus ada sekelompok umat yang menjadi pemikir. Menurut Aher, dengan rumus menyiapkan sumber daya manusia (SDM) untuk mengelola sumber daya alam (SDA) umat Islam harus punya blue print cara mengelola negara dalam berbagai bidang.

"Inilah yang harus dipikirkan para ahli," ujarnya.

Kedua, harus muncul para ahli-ahli dalam berbagai bidang profesional. Saat ini misalnya di era informasi, itu harus muncul para ahli dibidang media. "Insyaallah akan sangat berguna di bidang dakwah, " ujar Ketua DPP PKS itu.

Era informasi ini, lanjut Aher, akan membuka peluang dakwah seluas-luasnya, dan juga menjadi tantangan, karena menurutnya, pihak yang berseberangan juga menggunakan fasilitas yang sama. "Oleh karena itu mari kita manfaatkan dan menangkan, suarakan terus kebenaran untuk menghentikan kebatilan. Sebarkan terus informasi positif bagi masyarakat," jelas Aher.

Kemudian yang ketiga, untuk menguasai ekonomi, umat itu harus berdagang. "Allah buka pintu rezeki itu dari 10 pintu, 9 pintunya dari aktivitas berdagang. Jadi inilah yang harus diperjuangkan bersama, secara ekonomi makro pengusaha kita juga harus banyak yang muncul," ungkapnya.

Lalu yang terakhir, keempat, adalah soal kepemimpinan. Menurut Kang Aher, harus ada kader umat Islam yang menjadi pemimpin. "Karena itulah pesantren harus hadir menjawab masalah kepemimpinan ini. Dan untuk menciptakan peradaban itu diperlukan pesantren," tandas Aher.

Ijtima Nasional ini dihadiri banyak ulama, diantaranya KH M'aruf Amin (Ketua Umum MUI), Prof Dr KH Didin Hafidhuddin (Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI), Dr KH Badrudin Subhki dan lainnya. (ar/tarqiyah)

..:: Kirim tulisan dan berita dunia Islam ke : redaksi@tarqiyah.com

Silakan Berbagi

Related Posts

Previous
Next Post »